10 TIPS MENGERJAKAN SKRIPSI DENGAN CEPAT DAN AKURAT

Thursday, April 10, 2014


Here, I want to share my experiences for writing a masterpiece of graduating paper or we call it “SKRIPSI”. I wrote my graduating paper about 2-3 months with the revisions, which made me graduated from English Department Universitas Gadjah Mada in 3 years 3 months, Alhamdulillah J

1.       GOOD PREPARATION

Good preparation/ persiapan yang matang. Jauh-jauh hari sebelum di KRS kita ada mata kuliah ‘SKRIPSI’, pasti banyak banget orang yang mengingatkan kita, “ayo cari judul buat skripsi”, “kamu udah nentuin tema buat skripsi belom?”, “Wah udah semester akhir ya? Bentar lagi skripsi ya?”. PASTI banyak banget yang bakal negur kita dengan pertanyaan-pertanyaan itu, kalo belom bisa jawab atau udah males jawab yang perlu kamu lakuin Cuma satu SENYUM! (itung-itung ibadah, hihihi)
Preparation atau persiapan disini ada 2 jenis, persiapan mental kalau mau ditanya-tanyain macem-macem yang kadang menyenangkan hati kadang menyakiti hati dan persiapan ‘action’ untuk mewujudkan harapan kamu agar skripsi segera kelar, misal:
a.       Latihan masuk perpus (kali aja ada yang belom pernah masuk perpustakaan seumur-umur)
b.      Bikin kartu perpus, biasanya butuh ngisi identitas, foto, sama biaya pendaftaran sekitar 10.000-20.000
c.       Baca-baca skripsi kakak angkatan yang ada di perpus, sambil liat-liat orang yang pada baca juga, kali aja bisa diajak diskusi atau kenalan (nggak usah malu baca skripsi orang, baru boleh malu kalo PLAGIAT skripsi orang lain)

2.       PRAY

BERDOA!! Pasti dan harus, berdoa buat diri sendiri dan jangan lupa buat orang tua juga, biar diberi rejeki dan kelancaran dalam segala hal. Boleh juga minta didoain orang-orang terdekat atau orang laen, kan kita nggak tau doa siapa yang akan dikabulkan ALLAH. Tapi tetep, doa IBU yang paling utama.

3.       KNOW YOUR PASSION

Tau apa passion kamu, apa yang paling kamu suka, atau yang paling menantang buat kamu (kalo kamu suka tantangan,hihihi J ). Misal: English Department Universitas Gadjah Mada tidak ada penjurusan, jadi pada semester 7, mahasiswa diminta memilih ‘sastra’ atau ‘linguistic’. Karena saya sangat suka sastra (addicted to that), kemungkinan besar saya akan memilih jalur sastra untuk SKRIPSI, tapi sebelum itu,  saya melakukan perbandingan-perbandingan, seperti (kira-kira kalo sastra mau ambil judul apa, pembimbingnya siapa, bakal cepet atau lama ngerjainnya,  nilai-nilai sastra saya bagus atau nggak, dan overview everything I’ve done if I choose literature, dan membandingkan ability saya di sastra dan linguistic, dan hubungan skripsi sama kerjaan yang bakal saya pilih (optional)).
Sekali kamu udah tau apa PASSION kamu, apa yang kamu pengen dan kamu mau, dan kamu sudah memutuskan, semuanya akan terasa mudah J, insya Allah ..

4.       KNOW YOUR ABILITY

Sebenernya aku bisanya apa sih? Sebenernya aku kalo lagi di kelas lebih semangat dengerin mata kuliah apa aja? Atau jangan-jangan nggak ada yang kamu suka mata kuliah dari semester 1-8 sama sekali? Ya kira-kira yang paling cocok lah sama kamu, yang kamu ga harus susah-susah tapi nilaimu bagus,hehehehe.
Misal: kembali lagi ke contoh nomer 3, saya memilih sastra sebagai jalur yang akan saya tempuh untuk SKRIPSI, karena saya SUKA, tapi saya mampu nggak? Saya “handal” nggak di sastra? Kalo membandingkan antara nilai sastra dan nilai linguistic mungkin jawabannya sama, insya Allah bisa di dua2 nya. Tapi coba kalo nanya ke orang laen, terkadang orang lain lebih bisa “membaca” kemampuan kita. Dan setelah saya survei ke beberapa orang terdekat dan terjauh mereka memberikan opini 50-50, setelah itu saya memutuskan untuk mencari yang membuat saya “tertantang”.
Nah! Kalo kamu udah stuck, dan ga bisa milih kemampuan kamu, kamu bisa “mencoba” kemampuanmu, tapi.. harus siap dengan segala konsekuensinya dan keribetannya.
Saya pun memilih linguistic utnuk jalur SKRIPSI. Melenceng dan menantang menurut saya J

5.       CHOOSE A THEME YOU UNDERSTAND

Sudah tau kemampuan dan kesukaanmu? Sekarang saatnya pemilihan TEMA, yuuup! TEMA dulu baru JUDUL atau TITLE, karena belom tentu pembimbing kita setuju sama judul yang kita usulkan, saya aja ganti judul 3 kali, but that’s okay. Pilih tema yang kamu suka dan paham, misal kalo sastra, karena saya seorang feminis, maka saya pilih feminism untuk saya kaji lebih lanjut, nah mau meneliti feminism dimana ya? Karena saya suka puisi maka saya pilih feminism di puisi, entah itu puisinya apa dan pengarangnya siapa, bisa didiskusikan bareng temen-temen atau dosen pembimbing. Atau misal kamu teknik elektro arus kuat, ya pilihlah tema yang sesuai bidangmu, jangan terus milih yang bidang arus lemah, tapi kalo emang paham dan mau boleh juga sih. Atau misal lagi kamu jurusan akuntansi perbankan, yaudah pilih tema yang kamu paham aja, jangan milih tema hukum pidana atau peternakan kenari.

6.       UNDERSTAND YOUR SUPERVISOR

Ini PENTING BANGET!! GP SUPERVISOR/ Dosen Pembimbing emang SUPER BANGET pengaruhnya buat SKRIPSI kita, selain kita pribadi, beliau merupakan orang yang PALING menentukan bisa atau tidaknya kita mengerjakan masterpiece kita. Kenapa menentukan? Ya judul kita bisa acc juga karena beliau, selain itu beliau benar-benar membimbing kita dengan cara beliau sendiri, yang kadang kita suka, kadang kita nggak paham juga. (misal: sms berhari-hari minta ketemu dibales di semester berikutnya (pengalaman temen), mungkin beliau mintanya ditunggu diruang kerjanya sampai selesai urusan beliau, bukan Cuma disms, atau bimbingan lebih dari dua jam karena debat masalah judul dan cara penulisan (pengalaman sendiri), atau yang bagus ini sampai waktu kita nggak muncul 1 minggu beliau sms “aya, how are you? Is there any difficulty in your chapter 3? Can I meet you?” (pengalaman yang miris sampe dicari dosbim, padahal biasanya kita yang nyari dosbim).
Kalo misal DOSBIM susah ditemuin, di sms ga dibales, coba email beliau, atau message fb beliau, mungkin beliau adanya pulsa internet *positive thinking*, atau kalo perlu tunggu di kantornya dari pagi sampe pagi lagi, atau cara terakhir datengin rumahnya, siapa tau bisa diajak senam bareng, hahaha.
Memahami DOSBIM itu harus dengan perlahan, mengamati bagaimana cara dia mengajar dan membimbing, kadang bisa sangat jauh berbeda, beliau mau kita melengkapi bab 123 dulu atau langsung 12345? Atau pelan-pelan per bab? Memahami jalan pikiran beliau, beliau suka kalimat yang singkat padat jelas atau yang narative/kayak cerita. Kalau perlu, saat kita ngadep beliau kita rekam pertemuan itu/ rekam suara beliau, jadi dari nada suara beliau di rekaman kita bisa paham bapak/ibu dosbim ini sebenernya gemes ngeliat skripsi kita apa emang gemes, hhaha.

7.       GIVE YOURSELF A REWARD

Intinya kasih diri kamu hadiah, misal hari ini kalo kamu bisa ngerjain 1 bab editing kamu boleh makan cokelat atau kalo dalam 2 minggu selesai full 1 bab, kamu bisa beli novel atau kamu boleh nonton marathon conan the series movie dari seri 1-188. Atau misal kamu punya pacar, setiap 3 kali sehari, eh 3 hari sekali kamu ngerjain skripsi, hari ke-empat kamu bisa pacaran full dari pagi sampe malem. Cara yang ekstrem dan jangan dicontoh misalnya kamu beli sepatu/ baju/ gadget setiap seminggu kamu selesai 1 bab. Cara ini kadang efektif atau ga, it depends on the person, tergantung kamu manage waktumu. Dengan adanya reward/ hadiah buat dirimu sendiri, setidaknya kamu yang tidak termotivasi jadi lebih termotivasi.

8.       MANAGE YOUR TIME

This is so important friends. Time Management kamu harus cukup jelas, misalnya kapan kamu ngerjain skripsi, kapan kamu harus ke perpustakaan buat nyari referensi, kapan dosbim kamu kira-kira nyariin kamu, kapan kamu diskusi bareng temen-temenmu, kapan kamu makan, tidur, maen, hihihi, YUP, tetep maen juga walaupun sesibuk-sibuknya kamu ngerjain skripsi, daripada kamu stress, ya kan? manage your time juga, saat ada temenmu yang lagi butuh kamu sediakan waktu buat mereka, alhamdulillah kalo bisa saling membantu, sharing, jadi hidupmu nggak melulu skripsimu aja.

9.       GIVE YOURSELF A BREAK OR A SHORT HOLIDAY

Ada orang yang berpandangan kalo setelah skripsi selesai baru bisa maen-maen atau liburan kemana-mana, ke luar negeri atau ke ujung Indonesia. Pandangan ini ada benarnya, tapi jangan melihat dari satu pandangan/ satu sisi saja. Kadang ada rasanya jenuh di sepertiga atau di tengah ngerjain skripsi, NAH!! Disini lah saatnya kamu take a break/ istirahat sejenak, kamu bisa hangout sama temen-temen kamu, main ke pantai terdekat, maen ke kids fun, nongkrong di cafe kesayangan, beresin kamar, renang, atau liburan kemanapun yang terjangkau, dekat, dan maksimal 5 hari. Kenapa dekat dan singkat? Kalo jauh nanti energi kamu habis buat capek di jalan terus males deh ngerjain skripsi lagi, apalagi kalo udah lama liburannya, serasa males banget buat back to reality.

10.   DO IT !!

KERJAKAN !! KERJAIN ITU SKRIPSI MU, udah KERJAIN AJA J !






0 comments:

Post a Comment

 

Categories

Followers

About Me

My Photo
najih suraya
" do not believe what you see in me "
View my complete profile

Total Pageviews

 

© 2010 eunoia, Design by DzigNine
In collaboration with Breaking News, Trucks, SUV